HomeNARASI (Page 4)

NARASI

DISKUSIKOMUNITASLINGKUNGANNARASI

Kritis itu Haram, Tugas Mahasiswa Itu Lulus Secepatnya

“Saya tidak tahu harus berbuat apa, teman-teman saya juga tidak melakukan apa-apa” . Jawaban ini sering didengar bahkan jadi jawaban pamungkas ketika kita dihadapkan pada masalah-masalah di masyarakat.  Ada kebimbangan, kebingungan dan keengganan di balik jawaban tersebut. Bimbang karena merasa tidak memiliki kemampuan, kapasitas untuk terlibat. Mengharapkan orang lain saja yang melakukannya. “Ada orang yang […]

0 1 325

AKSIKOMUNITASMITRA KARYATEKNOLOGI

Mengamati Gerhana Bulan Penuh Bersama HIPAS Surabaya

Hari Sabtu(28/7/2018), terjadi fenomena langka di seluruh dunia. Fenomena gerhana bulan total terjadi. Gerhana bulan kali ini merupakan peristiwa langka; kerena berlangsung cukup lama, yakni sekitar 1 jam 43 menit. Fenomena gerhana bulan ini dimanfaatkan HIPAS (Himpunan Pelajar Astronomi) Surabaya untuk mengadakan kegiatan pengamatan dan diskusi. HIPAS merupakan organisasi pelajar di Surabaya yang mewadahi minat […]

0 1 350

FILMKEBUDAYAANPERSONASEJARAH

Mengenal Wiji Thukul, Penyair Yang Ditakuti Orde Baru

Bagi generasi pecinta sastra dewasa ini, merupakan sebuah aib apabila tidak mengenal Wiji Thukul. Wiji Thukul merupakan seorang aktivis dan satrawan. Ia lahir di Sorogenen, Solo pada tanggal 26 Agustus 1963. Wiji Thukul yang memiliki nama asli Wiji Widodo ini adalah seorang legenda dalam dunia sastra. Terutama, sastra sebagai alat perjuangan bangsa. Karya-karyanya pada tahun […]

0 0 174

FILSAFATNARASIREFLEKSI

Driyarkara : Cinta Kasih Sebagai Dasar Kesatuan Dalam Sosialitas

Dari uraian mengenai sosialitas sebagai ada bersama, dapat diketahui bahwa Driyarkara meletakan fondasi yang kokoh akan kesatuan manusia pada cinta kasih. Sebab cinta kasih mendasari pijakan relasi atau hubungan antara manusia dengan yang lain. Dalam hal ini, ada bersama dengan orang lain berarti berada bersama dengan hormat dan cinta kasih. Driyarkara berpendapat bahwa menurut kodratnya, […]

0 0 175

FILSAFATNARASIREFLEKSI

Driyarkara : Sosialitas Sebagai Tujuan Akhir Dari Pendidikan

Dalam konsep pemikirannya tentang pendidikan, Driyarkara berpendapat bahwa pendidikan merupakan suatu cara untuk memanusiakan manusia muda, yang mana hal ini lebih di kenal dengan istiah hominisasis dan humanisasi. Hominisasi adalah suatu proses bagi manusia untuk menyadari dirinya tidak hanya sebagai makhluk biologis semata, tetapi juga sebagai seorang pribadi atau subjek, yaitu pribadi yang dapat menyadari […]

0 0 211

DISKUSIFILSAFATKEBUDAYAAN

Hominisasi dan Humanisasi : Tawaran Memanusiakan Manusia dalam Pendidikan

Ada pernyataan yang sangat bagus dari Almarhum Nurcolish Madjid alias Cak Nur terkait  relasi agama dan memanusiakan manusia. Cak Nur mengatakan demikian “Nilai-nilai kemenanusiaan hendaknya diwujudkan menjadi kemanusiaan yang aktif, menjiwai kegiatan-kegiatan praktis manusia,”   Agama-agama menurut Cak Nur, membawa nilai kemanusiaan universal untuk membuat penganutnya  hidup bermakna, memiliki harkat dan derajat manusia  yang mulia. […]

0 0 698

DISKUSIFILSAFATKEBUDAYAANSEJARAH

“Nunduk” dan Sejarah yang Bukan dari Ruang Kosong

Manusia adalah mahluk menyejarah. Ini teori umum dalam Filsafat Sejarah. Sejarah (“historia”) merupakan kata Bahasa Yunani yang berarti “belajar dengan penyelidikan” (learning by inquiry). Manusia sebagai “yang berada dalam dunia”--(istilah Martin Heidegger)-- merupakan pencipta sejarahnya. Manusia dan dunia --seperti dikutip dari Gabriel Marcel-- “saling memberi dan menerima.” “Manusia menghuni, memperindah, merawat dan mengubah dunia menjadi […]

0 0 207

BUKUDISKUSIFILSAFATSEJARAH

Resensi Buku Benedict Anderson : Di Bawah Tiga Bendera, Anarkisme Global dan Imajinasi Antikolonial

Anarkisme sering disalahpahami sebagai kebrutalan dan kekerasan. Dalam filsafat politik, Anarkisme berarti paham yang menyatakan masyarakat bisa berjalan tanpa otoritas negara.[1] Sejarah Anarkisme memiliki keterkaitan dengan gagasan sosialisme dalam hal cita-cita politik untuk membebaskan pekerja dari alienasi dan komitmen terhadap kaum tertindas. Namun demikian, Anarkisme menolak efek terburuk dari sosialisme yang mungkin terjadi yaitu totalitarianisme […]

0 0 391

DISKUSILINGKUNGANTEKNOLOGI

Pendidikan dan kekonyolan di media sosial

Saya bukanlah orang yang terlibat dalam dunia pendidikan di Indonesia. Saya juga bukan orang yang ahli dalam bidang pendidikan. Namun dengan tulisan ini saya hendak menyampaikan suatu kegelisahan pribadi mengenai dunia pendidikan Indonesia. Tulisan ini berdasarkan pengalaman pribadi serta pengamatan saya tentang pendidikan di Indonesia. Ada pun contoh yang saya sertakan tidak merujuk langsung pada […]

0 0 266

DISKUSIFILSAFATKEBUDAYAANNARASI

Khoirur Roziqin : Mendidik Manusia Indonesia Jadi Generasi Pancasilais

Didik atau mendidik dalam KBBI didefinisikan sebagai memelihara dan memberi latihan (ajaran, tuntunan, pimpinan) mengenai akhlak dan kecerdasan pikiran. Sedangkan pendidikan dalam KBBI didefinisikan sebagai proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan.   Dalam kajian bahasa Arab ada perbedaan antara kata mengajar عَلَّمَ […]

0 3 339

KEBUDAYAANKOMUNITASPERSONAREFLEKSI

Uci Shintia : Toleransi Masih Ada, Walaupun Kita Tersakiti

Beberapa hari setelah kejadian bom bunuh diri yang memberikan sebuah catatan merah kota Surabaya. Jumat sore (18/05), Komunitas Pecinta Pancasila mengikuti kegiatan Suroboyo Guyub Rukun di GKI Surabaya, tepatnya di Jalan Diponegoro. Kegiatan ini dihadiri  107  organisasi dan komunitas yang ada di Surabaya. Aku beserta adik-adik mewakili Komunitas Pecinta Pancasila. Sebelum aku menaruh sepedaku di […]

0 1 296

DISKUSIFILSAFATNARASIREFLEKSISEJARAH

Driyarkara : Sosialitas Dalam Konteks Masyarakat Indonesia

Dalam pemikirannya tentang sosialitas, Driyarkara memperlihatkan kedudukan sosialitas dalam eksistensi manusia. Driyarkara menjelaskan bahwa eksistensi manusia merupakan cara berada manusia yang khas di dunia. Cara berada manusia yang khas dalam pandangan Driyarkara adalah dalam sosialitas. Dengan kata lain, hidup bersama oleh Driyarkara pahami sebagai sosialitas, yaitu eksistensi manusia dalam hidup bersama dengan orang lain dan […]

0 0 330
Andre Yuris

DISKUSIFILSAFATLINGKUNGANNARASIREFLEKSI

Menanggapi Meliorisme William James : Kemungkinan Buruk Kehendak Bebas   

Pengantar William James merupakan tokoh pragmatisme Amerika yang terbesar. Bersama Pierce dan Dewey, James menempati salah satu tempat ‘istimewa’ sebagai pendiri pragmatisme Amerika. Pragamatisme diawali oleh Pierce sebagai sebuah metode untuk menjernihkan pikiran. Pragmatisme William merupakan penerusan dari teori Pierce, tetapi baginya pragmatisme bukan sekedar metode tapi juga berkaitan tentang teori tentang kebenaran. Kebenaran bagi […]

0 0 388

FILSAFATKEBUDAYAANNARASIREFLEKSI

Memperebutkan Allah sebagai legitimasi Amanah Rakyat

Invocatio Dei dalam makna kesalehan merujuk pada sikap batin “yang memanggil” Allah untuk menjadi dasar, penyelenggara dan tujuan hidup si penghayat doa/kesalehan. Dalam dunia politik, invocatio dei merupakan prinsip yang memberi rujukan pada Allah dalam konstitusi, dimana Konstitusi didasarkan “atas nama” Allah.   Dalam pembukaan konstitusi kita tertulis “atas berkat Rahmat Allah yang maha kuasa............................maka Bangsa […]

0 2 343