HomeREFLEKSIDISKUSISekolah Analisa Sosial : Berani masuk ke tengah-tengah persoalan masyarakat

Sekolah Analisa Sosial : Berani masuk ke tengah-tengah persoalan masyarakat

DISKUSI KOMUNITAS LIPUTAN MITRA KARYA 0 1 likes 429 views

“Jika kamu ingin lihat paus maka pergilah ke laut yang dalam, karena di pantai tidak akan ada ikan paus,” kata Andre Yuris dalam penjelasannya mengenai apa itu Analisa Sosial (Ansos) di Sekretariat PPM Surabaya, minggu (13/8).

Ia juga menambahkan kalau mahasiswa sekarang sudah mulai kurang terlihat di masyarakat. Bahwa sebenarnya masyarakat berharap mahasiswa itu punya keberanian untuk bersifat kritis atau apa yang dimaksud oleh Andre tentang berani masuk lebih dalam, ketengah-tengah persolaan masyarakat.

Baca Juga : Sekolah Analisa Sosial : Membuka Ruang Partisipasi & Keterlibatan Sosial Orang Muda

Ia juga mengatakan kepada setiap partisipan yang hadir bahwa Ansos bukan hanya soal usaha menganalisa tetapi juga bagaimana kita atau apa yang selanjutnya akan kita lakukan jika sudah mengamati dan menimbang/menilai lingkungan sosial kita.

Sekolah Ansos

Dinamika kelompok Sekolah Ansos 2017. Foto : Idenera

Pemberian materi oleh Andre diakhiri dengan pembentukan kelompok study exposure. Ada tiga tempat di Surabaya yang menjadi tempat study exposure yang telah dikonfirmasi oleh Nera Academi  yaitu Sapta Darma, Prajurit Pelangi, dan Tambak Bayan.  Masing-masing memiliki isu yang akan diulik oleh kelompok-kelompok yang telah dibentuk dari partisipan. Sore, minggu (13/8) kelompok Sapta Darma telah berkunjung ke tempat study dan sudah melakukan beberapa langkah, seperti wawancara dan meriset data.

BACA JUGA :   Pemuda telah jadi pelopor pemersatu jauh sebelum Indonesia merdeka

Para partisipan terlihat antusias. Salah satu partisipan, Saras (27) dari Koalisi Perempuan Indonesia, mengatakan kalau Sekolah Ansos #2  menarik karena metode dalam berprosesnya lebih menjadikan partisipan aktif dalam dinamika kelompok. “Dinamika kelompoknya dibuat simple dengan permainan bagi peran,” tambahnya.

Sekoah Ansos

Saras, Partisipan Sekolah Ansos 2017, aktif berkegiatan di Koalisi Perempuan Indonesia (KPI) Jawa Timur. Foto : Idenera

Sehari sebelumnya, sabtu (12/8) sekolah Ansos dibuka oleh teman-teman dari Nera Academia sebagai fasilitator. Sekolah Ansos tahun ini adalah yang kedua. Tetapi sebelumnya hanya dilaksanakan tiga hari. Sedangkan kali ini akan dilaksanakan setiap sabtu-minggu selama sebulan dan study exposure-nya dilakukan setelah kelas sabtu-minggu disetiap minggunya.

BACA JUGA :   Rezza Sadewo : Situasi Keluarga dan Komunitas Punk Membuat Saya Belajar Bersikap Adil

Partisipan Sekolah Ansos berasal dari berbagai kalangan, kampus dan organisasi. Jadi dalam diskusi banyak yang kadang berbeda pendapat karena latar belakang yang berbeda. Seperti kemarin, sabtu (12/8) teman-teman partisipan berdiskusi tentang hal-hal yang tidak disukai dan disukai untuk dibicarakan. Tujuannya agar lebih saling mengenal satu sama lain antara peserta dan tim Nera Academia. Tidak sedikit yang beradu argumen dan banyak pembahasan yang belum terselesaikan karena waktu tidak memungkinkan untuk dilanjutkan.

Hosting Unlimited Indonesia
Please share,