HomeREFLEKSIDISKUSIArsitektur Nusantara Pada Waktunya Akan Mati
Arsitektur Nusantara

Arsitektur Nusantara Pada Waktunya Akan Mati

DISKUSI KEBUDAYAAN LINGKUNGAN LIPUTAN MITRA KARYA 0 2 likes 770 views

KETIKA BERBICARA arsitektur nusantara, sebagian orang akan menunjuk rumah adat. Sebagian besar orang akan dengan mudah menunjuk joglo, rumah gadang, mbaru niang atau gendang di Manggarai dan ratusan rumah adat pada masing-masing suku di Indonesia.  Ada pula yang menyebutnya sebagai bentuk bangunan di wilayah Indonesia pada masa silam.

 

Namun apakah arsitektur nusantara masih bisa bertahan ditengah perkembangan arsitektur modern?. Tentu akan jadi diskusi yang menarik. “ Matinya Arsitektur Nusantara” jadi  judul diskusi yang diselenggarakan  dalam rangka Hari Arsitektur Indonesia (16/03/17) oleh Lesnika (Lembaga Studi Etnika) di Kampus UKDC Surabaya

Josephin S. Psi., MT, narasumber dalam diskusi ini mengatakan bahwa gaya arsitektur nusantara masih bisa dipertahankan dalam arsitektur modern. “Bisa jadi hanya tampilan luar  dan stylenya saja yang diambil dari bangunan khas nusantara,  namun fungsinya  sudah disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat modern” jelas Josephin.

Arsitektur Nusantara

Diskusi “ Matinya Arsitektur Nusantara” yang diselenggarakan oleh Lesnika (Lembaga Studi Etnika) di Kampus UKDC Surabaya dalam rangka Hari Arsitektur Indonesia (16/03/17). Foto : Andre Yuris

Dosen Fakultas Arsitektur Unika Darma Cendika Surabaya ini menjelaskan, bahwa saat ini masih banyak bangunan yang mau menampilkan gaya arsitektur nusantara. Walaupun tidak sepenuhnya sesuai dengan bentuk aslinya, paling tidak ada bagian-bagian tertentu yang ditonjolkan. Hal itu juga tampak pada pilihan material seperti bambu, kayu, rotan, ijuk dan bahan asli nusantara lainnya untuk ornamen luar maupun dalam ruangan.

BACA JUGA :   PGMI Uinsa : Pengalaman kami belajar bersama Kelas Tunas Nera Academia

Harus diakui bahwa perkembangan arsitektur nusantara tidak secepat arsitektur Eropa.  Arsitektur Eropa yang fungsional  dan efisien  dengan cepat menyebar hampir keseluruh dunia. Gaya kubisme  jadi  seragam wajib  apertemen, hotel dan pusat perbelanjaan di kota-kota besar Indonesia. Bangunan kotak kubus  yang semula hanya ada di Eropa dan Amerika,  dengan cepat mengisi lahan-lahan di kota bahkan sampai ke desa-desa.

Walaupun demikian, kehadiran arsitektur modern tidak semerta-merta menyebabkan arsitektur nusantara mati atau terhenti perkembanganya. Disaat orang Eropa tidak lagi bisa membangun tanpa paku, baut atau besi; masyarakat adat di Wae Rebo masih bisa membangun rumah adat yang kokoh dan tinggi tanpa paku.

BACA JUGA :   Thomas Aquinas : Charity memampukan manusia untuk mencintai Pure Spiritual Being

Hal ini disampaikan oleh  Anas Hidayat, seorang arsitek dan dosen Fakultas Arsitektur UKDC Surabaya. Lebih lanjut Anas menjelaskan bahwa pemunculan identitas nusantara pada rancangan modern tentu bukan persolan yang mudah. Terkadang  gaya nusantara sama sekali tidak cocok dan tidak bisa lekatkan pada bangunan modern karena fungsi, nilai dan estetikanya berlawanan.

“Namun bukan berarti tidak bisa. Paling tidak ada usaha memunculkannya sedikit demi sedikit dalam fasad atau ornamen. Dan itu mungkin jadi  satu dari banyak cara untuk menghidupi gaya arsitektur nusantara” kata Anas.

Menurut Anas, yang paradoks justru pendidikan arsitektur di Indonesia. Disatu sisi ingin melestarikan arsitektur nusantara, namun kurikulumnya didominasi mata kuliah tentang arsitektur Barat

“ Mata kuliah arsitektur nusantara paling pool (bah.Jawa: banyak), hanya dua SKS (Satuan Kredit Semester) dari ratusan SKS. Ya, gimana ga mati? Dan yang pasti matinya akan pelan-pelan“ imbuhnya.

BACA JUGA :   Kaum Muda Memang Bukan Generasi Penerus Bangsa
Please share,